Developed in conjunction with Joomla extensions.

Tahun 2017 bersinar terang untuk para perempuan Indonesia. Sebab srikandi Indonesia mendapatkan penghargaan internasional:

Retno Marsudi sebagai Menteri Luar Negeri mendapatkan penghargaan di sela-sela sidang tahunan PBB ke 72. Ia menerima penghargaan Agen Perubahan Untuk Kesetaraan Gender dan Pemberdayaan Perempuan dari Badan PBB Urusan Perempuan (UN Women). Menurut siaran pers Kemenlu, penghargaan itu diberikan sebagai pengakuan atas upaya yang telah dilakukan Menlu Retno khususnya untuk memajukan agenda bagi Pembangunan Berkelanjutan 2030 dan juga dalam menangani isu-isu global melalui kemanusiaan dan diplomasi damai. Pada tanggal 21 September 2017 terutama karena usaha diplomatiknya pada isu Rohingya di Myanmar. 

Hal ini selayaknya menjadi kebanggaan perempuan Indonesia dan pemicu semangat perempuan Indonesia lain untuk terus berbuat demi kebaikan sesama umat manusia sekalipun mereka di belahan bumi lain. 

Sumber Gambar pixabay

Seorang ibu dalam rangka merawat tumbuh kembang tubuh anak, salah satu hal yang harus diperhatikan adalah: gizi. Kemudian bila gizi dianggap sudah cukup baik, langkah selanjutnya adalah bagaimana cara agar anak secara mandiri dapat memilih makanan yang baik untuknya? Sebab ada kalanya anak-anak lepas dari pengawasan orang tua, terutama bila sudah bersekolah. Guru pun tak bisa selamanya ada setiap detik, bukan?

Berdasarkan buku berjudul Raising Baby Green yang ditulis oleh Alan Greene, M.D. seorang dokter anak  yang tinggal di Danville, CA. Ada cara menarik agar anak tahu mana makanan sehat yang baik untuknya dan makanan yang kurang baik bagi tubuhnya.

Sumber Gambar: amazon

Hari ini, 2 November 2017 di Koran Kompas diberitakan adanya Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2017 tentang Pelaksanaan Restitusi bagi Anak yang Menjadi Korban Tindak Pidana, ditandatangani Presiden Jokowi pada 16 Oktober 2017. Dengan adanya PP ini menjadi goodnews  bagi pihak korban/ ahli warisnya. Menjadi mimpi buruk bagi pelaku kejahatan pada anak dibawah 18 tahun. Para tersangka bukan hanya akan memperoleh hukuman penjara dan denda tapi juga akan menanggung ganti rugi bagi pihak korban yang dirugikan secara materiil dan immateriil. Besaran restitusi ditentukan oleh LPSK (Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban).

Sumber Gambar: seniorkampus

Perempuan pada setiap jamannya selalu menghadapi berbagai kekhawatiran, entah sebab itu berasal dari dalam atau luar kehidupan perempuan dan keluarganya. Masa kini, kekhawatiran peran perempuan semakin bertambah dengan adanya teknologi digital. Keberadaan gadget sungguh membuat tantangan perempuan semakin tak mudah. Entah apakah efek dari keberadaan dunia digital ini dapat disamakan dengan keberadaan majalah di awal kemunculannya? Satu hal yang pasti: teknologi digital lebih luas cakupannya sehingga lebih sulit dikontrol. Upaya pemerintah melalui Kemkominfo untuk melakukan sensor pada konten pornografi menuai pro kontra. Bagi yang pro tentu sebab lega karena anak-anak aman menjelajahi dunia maya tanpa khawatir terkontaminasi oleh konten pornografi. Sebaliknya mereka yang kontra mempertanyakan alat sensor yang harganya fantastis: Rp 200-an milyar dari PT Inti.

Sumber Gambar: dakwatuna

Terinspirasi dari celoteh bocah 4 tahun, anak tertuaku tanya-tanya, “ Ma.. kenapa sih mata kita gak putih semua? Kenapa ada itemnya?” Bener juga ya.. kenapa? Lalu kujawab sekenanya inget pelajaran biologi waktu SMP, “Kalau putih semua malah gak bisa liat.. soalnya bisa lihat karena di mata ada itemnya.” Entah puas atau gak dengan jawabanku.., dia udah gak tanya lagi. Malah aku yang jadi kepikiran: “Mengapa mata kita gak diciptakan putih semua saja? Bukannya lebih bersih?” kalau inget pertama kali liat mata bayi baru lahir, meskipun bola mata mereka ada hitam putihnya.., tetep aja keliatan jernih tuh.. dan dipikir-pikir kalau bola mata hitam ada putihnya malah ternyata gak sehat tuh, gejala katarak.

Sumber Gambar: dagelan

Developed in conjunction with Joomla extensions.